Tragedi Holocaust : Antara Mitos & Realiti

Isnin, 5 September 2011

Holocaust bermakna pembunuhan ngeri yang melibatkan cara membakar hidup-hidup para mangsa yang dikorbankan. Pada abad ke-6, seorang raja Dinasti Himyar, iaitu Dzu Nuwas, mengubah agama kerajaan yang majoritinya Nasrani menjadi agama Yahudi di Najran. Dalam rangka inilah, Dzu Nuwas melakukan holocoust terhadap orang-orang Najran yang masih memeluk agama Nasrani. Ketika itu Dzu Nuwas duduk di singgahsananya dengan dikelilingi oleh para Rabai Yahudi. Di hadapan mereka ada kayu-kayu bakar yang telah disusun dan api yang marak membakar sehingga terbentuk unggun yang sangat besar. Tidak jauh dari tempat itu, orang-orang Nasrani, termasuk anak-anak dan perempuan, tua dan muda dikumpulkan dengan tangan terikat.

Suara jeritan menyayat membumbung ke udara. Lalu, Dzu Nuwas mengeluarkan perintah dengan suara keras dan kaum Nasrani Yaman itu pun terbakar hidup-hidup. Tidak jauh dari wilayah itu, Habsyah (Ethiopia sekarang) Raja Najasyi yang beragama Nasrani (pernah membantu delegasi hijrah pertama umat Islam yang diketuai Ja'afar bin Abi Talib) tidak akan selamanya memaafkan perbuatan Dzu Nuwas, Raja Yahudi yang ganas itu.


Najasyi ingin membalas dendam, demi untuk kepentingan agama dan umat Nasrani seluruhnya. Tentera kerajaan Habsyah dikirim langsung menuju Yaman untuk membalas kekejaman dengan kesumat yang menyala-nyala terhadap jenayah yang dilakukan oleh Dzu Nuwas terhadap orang-orang yang menganut agama Nasrani. Akhirnya tentera Dzu Nuwas dapat dikalahkan dan Yaman jatuh di bawah kekuasaan Habsyah.

Najasyi lalu mengangkat Abrahah (yang kemudiannya menyerang Kaabah) menjadi gabenor di Yaman. Penduduk Yaman yang fanatik Yahudi ketika teraju pemerintahan Dzu Nuwas, di-Nasranikan seluruhnya.

Dari hal ini, benar Holocaust memang pernah berlaku, iaitu pembakaran hidup-hidup orang-orang Nasrani Yaman abad ke-6 yang dilakukan oleh Dzu Nuwas. Namun, Holocaust yang disebut-sebut pernah menimpa kaum Yahudi pada Perang Dunia Ke-2 dijadikan alasan untuk mendirikan sebuah negara khusus Yahudi, Israel Raya demi mencegah terulangnya sejarah. Dengan kata lain, agar kaum Yahudi dapat hidup aman dan tenteram perlu didirikan sebuah negara khusus untuk mereka.

Pada awalnya, kawasan yang dicalonkan menjadi penempatan baru bagi bangsa Yahudi ialah di Ethiopia dan Argentina. Namun, kedua-dua wilayah itu dianggap kurang strategik lalu muncullah Palestin sebagai lokasi pilihan mereka. Segugus jumlah awal bangsa Yahudi yang menghuni di Palestin pada mulanya hidup penuh harmoni bersama bangsa Arab Palestin. Mereka bebas berdagang dan berniaga sehingga tiba suatu saat tragedi sadis yang menimpa kepada penduduk Arab Palestin.

Bermulalah sejarah pahit bagi bangsa Palestin itu. Orang-orang Yahudi yang berideologi Zionist merampas, dan membeli secara paksa tanah milik orang-orang Palestin. Lalu pada tahun 1948, kaum Zionis mewartakan tanah yang asalnya dihuni bersama bangsa Arab Palestin secara rasminya adalah tanah berdirinya negara Israel. Mereka orang-orang Yahudi melupakan satu fakta penting bahawa bangsa Palestin majoritinya adalah muslim, yang memiliki satu prinsip yang termaktub di dalam Al Quran : Jihad memperjuangkan tanah air adalah sebuah kewajiban.

Itulah sebabnya, segala bentuk penindasan dilakukan tentara Zionis kepada bangsa Arab Palestin – termasuk juga propaganda global untuk mendukung Zionisme dan mencitrakan bangsa Palestin sebagai terrorist.

Begitupun sehingga ke hari ini ia tidak pernah memadamkan api perjuangan bangsa Palestin. Yahudi Zionis juga melupakan satu logika penting, jika benar mereka pernah menjadi korban Holocaust yang dilakukan tentera NAZI Jerman, mengapa yang harus menebus kesalahan itu adalah bangsa Palestin? Adakah fakta kabur yang mungkin direka-reka oleh Yahudi Zionist ini dianggap sebagai proposal kukuh untuk mereka mendirikan negara Israel di tanah Palestin?

Tiada ulasan:

Catat Ulasan