Mencari Solusi Iman Di Era Badai Fitnah Melakar Wajah Sang Dajjal

Selasa, 6 September 2011

Dalam sebuah hadis, Nabi Muhammad S.A.W pernah menggambarkan hari tibanya suatu masa di akhir zaman, di mana fitnah datang secara brutal sehingga dunia digambarkan laksana malam yang gelap gelita. Selanjutnya Nabi S.A.W menerangkan betapa di masa itu jenis pelanggaran yang dilakukan kaum Muslimin tidak lagi dapat digolongkan sebagai dosa kecil, bahkan tidak juga dosa besar. Sebab, betapapun besarnya dosa seseorang, namun jika ia masih memiliki iman-tauhid yang benar dan ia bertaubat dengan sungguh-sungguh, nescaya Allah Taala akan mengampuninya. Di era badai fitnah, kata Nabi S.A.W, ancaman terbesar ialah kaum Muslimin bakal melakukan jenayah murtad tanpa sedar.

Pagi hari seorang lelaki masih beriman, tiba-tiba pada petangnya dia telah menjadi kafir samada sedar ataupun tidak. Atau pada petang hari seseorang itu masih beriman, tiba-tiba pada pagi harinya dia telah menjadi kafir. Nabi S.A.W tidak mengatakan, “Seseorang di pagi hari melakukan kebaikan, lalu di petangnya melakukan kejahatan”, tetapi secara jelas Nabi S.A.W menyebut, “Pagi beriman, petangnya kafir”. Maka bandingan yang dinyatakan oleh Rasulullah S.A.W bukan antara berbuat baik dengan berbuat jahat, tetapi antara beriman dan kafir.

Rasulullah S.A.W bersabda, "Segeralah beramal sebelum datangnya rangkaian fitnah seperti malam yang gelap gelita. Di pagi hari seorang lelaki dalam keadaan Mukmin, lalu kafir di petangnya. Di petang hari seorang lelaki dalam keadaan Mukmin, lalu kafir di paginya. Dia menjual agamanya dengan barang kenikmatan dunia". (Sahih Muslim, No:169)
Jelas Nabi S.A.W memperingatkan bahawa ketika dunia diwarnai oleh badai fitnah, maka ancaman yang muncul bukanlah sekadar keterlibatan dalam dosa-dosa kecil, bahkan tidak pula dosa-dosa yang besar, melainkan munculnya gejala riddah (kemurtadan) tanpa sedar. Bila seseorang telah terlibat dalam dosa kemurtadan, ini bererti dia telah kehilangan keimanan - dan tauhidnya kepada Allah. Ia telah kehilangan barang paling berharga dalam hidupnya. Ia telah kehilangan miftahul jannah (kunci pembuka pintu syurga). Sehingga bila ia sibuk mengerjakan pelbagai amal seperti solat, puasa di bulan Ramadhan, sedeqah, umrah dan sebagainya, maka semua perbuatan itu menjadi sia-sia. Sebab tanpa iman segala amal kebaikan seseorang menjadi tidak bernilai di sisi Allah Taala.
“Dan orang-orang yang kafir amal-amal mereka adalah laksana fatamorgana di tanah yang datar, yang disangka air oleh orang-orang yang dahaga, tetapi bila didatanginya air itu dia tidak mendapatinya sesuatu apa pun” (Surah An Nur:39)
Orang yang asalnya beriman (Muslim) lalu menjangkiti virus kemurtadan, maka ia tidak ada bezanya dengan orang yang tidak mengesakan Allah. Amal apapun yang ia kerjakan menjadi laksana fatamorgana, terhapus tanpa bekas dan penilaian di sisiNya.
“Barang siapa yang murtad di antara kamu dari agamaNya, lalu dia mati dalam kekafiran, maka mereka itulah yang sia-sia amalannya di dunia dan di akhirat, dan mereka itulah penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya” (Surah Al Baqarah:217)
Oleh kerana itu, sangat penting sekali bagi Muslim yang sedar bahawa ia sedang hidup di era badai fitnah untuk mempelajari apa sahaja perkara yang termasuk nawaqidh al iman (pembatal keislaman) agar ia dapat menghindarkan dirinya dari terjangkit virus pembatal iman. Dan perlu diketahui bahawa era badai fitnah ini merupakan pra-kondisi menjelang hadirnya puncak fitnah iaitu fitnah paling dahsyat sepanjang zaman, fitnah Ad Dajjal. Di puncak fitnah dunia akan menyaksikan aneka fitnah bermunculan dan kian merebak sehingga munculnya Dajjal sebagai oknum thaghut yang pernah diberitakan oleh Baginda S.A.W.

Sebelum kehadiran Ad-Dajjal, dunia bakal diramaikan oleh penguasa zalim yang menantikan kehadiran pembelanya itu. Inilah yang disebut oleh Nabi Muhammad S.A.W mengenai perjalanan sejarah ummat Islam sebagai babak keempat, iaitu babak kepemimpinan para Mulkan Jabriyyan (para penguasa yang keras memaksa). Inilah babak yang sedang dijalani oleh umat Islam dewasa ini. The darkest ages of the Islamic history (era paling kelam dalam sejarah Islam).
"Sungguh fitnah sebahagian dari kalian lebih aku takutkan dari fitnahnya Ad Dajjal dan tiada seseorang dapat selamat dari fitnah Dajjal melainkan ia dahulu mengharungi kepelbagaian fitnah sebelumnya. Dan tiada fitnah yang dibuat sejak adanya dunia ini, baik kecil mahupun besar kecuali untuk (menjemput) fitnah Ad Dajjal" (Musnah Imam Ahmad No:22215)
Ertinya, barangsiapa yang mengaku Muslim dan sanggup menyelamatkan dirinya menghadapi aneka fitnah sebelum Dajjal keluar, maka Nabi S.A.W memberi jaminan bahawa Muslim tersebut merupakan calon yang selamat menghadapi puncak fitnah, iaitu Dajjal. Barangsiapa yang mengaku Muslim dan sanggup menyelamatkan diri menghadapi aneka thaghut penguasa zalim yang ada sebelum keluarnya Dajjal, maka Nabi menjamin bahawa Muslim tersebut bakal selamat menghadapi puncak thaghut penguasa zalim Dajjal saat ia keluar.

Allah menggambarkan seorang Musslim sejati ialah mereka yang istiqamah beriman kepada Allah Taala kemudian mengingkari thaghut.
“Barang siapa yang ingkar kepada thaghut dan beriman kepada Allah, maka sesungguhnya dia telah berpegang kepada buhul tali yang amat kuat (La ilaha illa Allah) yang tidak akan putus” (Surah Al Baqarah:256)
Bagaimana seorang Muslim dikatakan sebagai ahli tauhid  sejati bila ia hanya beriman kepada Allah, namun tidak siap dan rela mengingkari thaghut? Apalagi saat dunia dewasa kini sedang didominasi oleh para Mulkan Jabriyyan berupa thaghut penguasa zalim yang menjadi pra-kondisi menjelangnya puncak thaghut penguasa zalim iaitu Dajjal. Sudah pasti ketauhidan seorang Muslim itu diragui apabila dia sibuk menghamba kepada Allah dengan bijih-bijih tasbih, namun ia tidak mahu menjauhi dan mengingkari thaghut.

Sikap separuh-separuh dalam mentauhidkan Allah dengan cara merelakan dirinya diperdaya oleh thaghut, sangat berpotensi menjatuhkan dirinya dihidapi serangan virus murtad tanpa sedar. Ini kerana men-tauhidkan Allah itu memiliki dua sisi yang saling berkaitan iaitu; Beribadah kepada Allah dan menjauhi thaghut. Malah ia merupakan pesan abadi Para Rasul utusan Allah sepanjang masa.
“Dan sesungguhnya Kami (Allah) telah mengutus Rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): "Sembahlah Allah (sahaja yang layak disembah), dan jauhilah Thaghut itu” (Surah An Nahl:36)
Nabi Muhammad S.A.W memperingatkan kita bahawa pada saat Dajjal keluar, maka Allah akan mengizinkan kepada setiap orang yang benar-benar beriman dengan sebaner-benar tauhid untuk menyingkap tulisan - KAFIR - di dahi Dajjal.
“Sesungguhnya Dajjal buta (sebelah) matanya, di atas matanya ada kulit tebal, di antara kedua matanya tertulis KAFIR yang mampu dibaca oleh setiap Mukmin samada dibaca secara tulis ataupun tidak” (Sahih Muslim No:5223)
Ertinya, sesiapa yang sebelum keluarnya Dajjal sudah disampuk dosa murtad tanpa sedar, maka jangan harap dia akan diizinkan Allah untuk menyingkap tulisan kafir di dahi Dajjal. Malah besar kemungkinan dia turut terpengaruh mengkagumi Dajjal sebagaimana kaum yang nyata kekafirannya.

Semoga Allah Taala memelihara dan memantapkan iman-tauhid kita di era badai fitnah menjelang keluarnya puncak fitnah iaitu Al Masih Ad Dajjal.
"Ya Allah, aku berlindung kepadaMu dari azab jahannam, azab kubur, fitnah kehidupan dan kematian dan dari jahatnya fitnah Al Masih Ad Dajjal" (Sahih Muslim No:923) - TARBAWI

Tiada ulasan:

Catat Ulasan