Mengambil Ibrah Dari Hal Perjuangan, Pengorbanan & Keberanian Nabi Ibrahim alaihisalam

Rabu, 9 November 2011

Hari Raya Qurban (Idul Adha) bertepatan dengan Yaumun Nahar, iaitu saat jamaah haji menyembelih binatang qurban setelah mereka melempar jamrah. Ertinya, syiar hari Raya Idul Adha yang dirayakan oleh umat Islam sedunia menyatu dengan syiar Ibadah Haji yang diikuti oleh jutaan umat Islam yang datang dari berbagai penjuru dunia. Inilah syiar terbesar di dunia.  Allah SWT berfirman, "Demikianlah (perintah Allah) dan barangsiapa mengagungkan syiar-syiar Allah, maka Sesungguhnya itu timbul dari ketakwaan hati" (Al-Hajj:32).

Hari Raya Qurban tidak terlepas dari kisah pengorbanan Nabi Ibrahim A.S.  Kerana beliaulah yang telah diuji oleh Allah Taala agar mengurbankan puteranya yang masih muda belia, Ismail A.S. Allah Taala mengisahkan perjuangan Nabi Ibrahim AaS dalam Al-Quran untuk diambil pelajarannya oleh Baginda Rasulullah S.A.W, Para Sahabatnya dan umatnya agar sedia melakuakan revolusi yakni mengubah cara hidup bangsa Arab yang jahiliyah dengan cara hidup baru : kehidupan Islam.

Salah satu pelajaran dari semangat yang ada pada Nabi Ibrahim A.S ialah kecerdasan, berjiwa lurus dan berserah diri (hanifan musliman) kepada Allah. Nabi Ibrahim A.S juga berani mengambil tindakan radikal untuk mengingatkan kaumnya yang sesat. Baginda merosakkan sebahagian patung sembahan kaumnya dengan kapaknya, lalu kapak itu ditatahkan di lengan berhala paling besar. Ketika kaumnya bertanya kenapa dia memotong leher sejumlah patung sesembahan mereka, Ibrahim A.S mempersilakan mereka bertanya kepada patung yang paling besar, yang lengannya terdapat kapak. (Rujuk Al-Anbiya:62-67).

Kecerdasan dan keberanian Nabi Ibrahim AS telah membuat Raja Namrud, Raja Babylon yang sangat zalim terdiam! 


"Tidakkah engkau (pelik) memikirkan (wahai Muhammad) tentang orang yang berhujah membantah Nabi Ibrahim (dengan sombongnya) mengenai Tuhannya, kerana Allah memberikan orang itu kuasa pemerintahan? Ketika Nabi Ibrahim berkata: “Tuhanku ialah Yang menghidupkan dan Yang mematikan”. Ia menjawab: “Aku juga boleh menghidupkan dan mematikan”. Nabi Ibrahim berkata lagi: “Sesungguhnya Allah menerbitkan matahari dari timur, oleh itu terbitkanlah dia dari barat?” Maka tercenganglah orang yang kafir itu (lalu diam membisu). Dan (ingatlah), Allah tidak akan memberikan petunjuk kepada kaum yang zalim".(Al-Baqarah:258).

Itulah perjuangan umat Islam hari ini membutuhkan para pemuda Islam yang memiliki karakter seperti Nabi Ibrahim, iaitu : 
  • Mantap dalam memahami Islam sebagai sistem kehidupan yang kaffah yang mencakup aqidah, ibadah, akhlaq, muamalah dan berbagai hukum syariah dalam sistem ekonomi, politik pemerintahan, dan hukum-hakam.
  • Hanifan musliman, lurus dan memiliki integriti terhadap Islam secara total (kaffah);
  • Kader yang siap bergerak sebagai penegak agama Allah yang berani, sabar, dan siap berkorban untuk tegaknya dinullah di muka bumi. 
Para pemuda Islam seperti itulah yang diharapkan mampu menghimpun sebagai kekuatan pencabar permasalahan pemerintahan korup hari ini yang penuh - rekayasa - dalam soal keamanan, hukum, ekonomi dan politik.

Korupsi adalah watak rejim sekuler yang hakikatnya mengabdi kepada kaum yang memusuhi Islam. Mereka ini tidak takut kepada Allah Taala, tidak ingat dosa, dan takut kepada pembalasan Allah T di hari akhirat kelak! Tetapi yang mereka takut ialah apabila hilangnya kuasa dari tangan mereka. Padahal Allah SWT berfirman maksudnya, "...Barangsiapa yang korup (melakukan kerosakan), maka pada hari kiamat ia akan datang membawa apa yang dikorupsinya itu..." (Ali Imran:161).

Allah turut memberikan peringatan kepada penganut ideologi ini agar meninggalkan sistem yang korup ini, "Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kamu kepada Allah dan tinggalkanlah (jangan menuntut lagi) saki baki riba (yang masih ada pada orang yang berhutang) itu, jika benar kamu orang- orang yang beriman. Oleh itu, kalau kamu tidak juga melakukan (perintah mengenai larangan riba itu), maka ketahuilah kamu: akan adanya peperangan dari Allah dan RasulNya, (akibatnya kamu tidak menemui selamat). Dan jika kamu bertaubat, maka hak kamu (yang sebenarnya) ialah pokok asal harta kamu. (Dengan yang demikian) kamu tidak berlaku zalim kepada sesiapa, dan kamu juga tidak dizalimi oleh sesiapa".(Al-Baqarah 278-279).

Korupsi adalah kejahatan yang luar biasa (extra ordinary crime). Oleh kerana itu, membanteras korupsi seharusnya juga dengan cara extra ordinary, cara-cara radikal, cara-cara revolusioner jika umat Islam benar-benar memiliki keupayaan itu.  Ini kerana jika kekuatan yang diberikan Allah itu tidak dimanfaatkan sebaik-baiknya, masih dengan cara-cara konvensional di hadapan dunia yang penuh dengan mafia politik dan musuh keadilan,  maka pemberantasan korupsi hanya sekedar omong-kosong belaka! 

Perlu kita sedar bahawa pendokong ideologi sekular ini merasa kuat dengan penguasaan terhadap sistem pilihanraya yang korup, maka itu kejahatan dan konspirasi mereka kepada rakyat seolah-olah tidak akan terungkap dan rakyat pasti diperdaya pada anggapan mereka.

Oleh karena itu, marilah kita memohon kepada Allah agar negara yang sedang kita diami ini dibersihkan dari seluruh birokrasi pemerintahan yang keluar dari kanser-kanser sekular sehingga ke akar-umbinya,  serta mampu mewujudkan pemerintahan baru yang segar tanpa korupsi, yakni pemerintahan yang menjalankan hukum-hukum Allah seperti yang terdapat di dalam Al-Quran dan As-Sunnah, yang menegakkan kedaulatan hukum Allah atas seluruh warga negara, dan menjamin kehidupan dan kesejahteraan seluruh warga negara.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan